Welcome

Blog ini adalah untuk rujukan diri sendiri dan keluarga.. Khas untuk suami tercinta dan anak-anak yang menbahagiakan dan dalam masa yang sama memeningkan dan memenatkan kami berdua..


Ya Allah sesungguhnya
Aku lemah tanpa petunjukMu
Aku buta tanpa bimbinganMu
Aku cacat tanpa hidayahMu
Aku hina tanpa rahmatMu

Blog ini ibarat 'scrap book' ataupun buku rujukan aku yang mengumpulkan koleksi artikel yang aku gemari especially artikel yang berlambak-lambak di internet. Artikel-artikel ini bukannya ditulis oleh aku tetapi sekadar koleksi peribadi dan diharapkan dapat memberi manfaat kepada semua yang membaca. Untuk berkongsi cerita ceriti hasil air tangan aku sendiri meh ahh datang ke BLOG RUANGAN KELUARGA KITA


Bookmark and Share

Tuesday, February 02, 2010

Mencepatkan kelahiran

SEBAGAI seorang bakal ibu, perkataan induksi ataupun memulakan
proses kelahiran lebih awal lazim kedengaran terutamanya jika puan
menghadapi masalah perubatan semasa mengandung.
Banyak sebab-sebab mengapa proses kelahiran dimulakan walaupun puan
belum lagi mengalami kontraksi atau secara amnya sakit untuk bersalin.
Kaedah-kaedah yang digunakan untuk induksi kelahiran juga dapat mencepatkan proses masa untuk bersalin.
Ini penting difahami sekiranya puan telah dikenalpasti oleh doktor
pakar perbidanan untuk melahirkan anak sebelum kontraksi serta
kesakitan bersalin spontan.
Peringkat proses kelahiran
Kontraksi serta kesakitan untuk bersalin biasanya hadir secara spontan di antara minggu ke 37 hinggalah ke minggu 42.
Ada tiga peringkat proses kelahiran:
l Proses pertama: proses kelahiran adalah yang terpanjang, bermula
dengan kontraksi rahim dan diikuti dengan kesakitan meneran secara
berkala. ini menyebabkan pintu pangkal rahim puan terbuka dari beberapa
milimeter hinggalah ke maksimum 10 sentimeter.
l Proses kedua: peringkat meneran di mana pintu pangkal rahim puan
sekarang paling maksimum pada 10 sentimeter sehinggalah berlakunya
kelahiran bayi.
l Proses ketiga: merupakan peringkat di mana uri (plasenta) dikeluarkan.
Pangkal rahim puan menipis dan seterusnya membuka supaya kepala bayi dapat melalui hinggalah ke faraj dan seterusnya kelahiran.
Ada juga keadaan di mana keadaan menipis serta membuka pangkal rahim
ini berlaku beberapa minggu sebelum puan merasai sakit kontraksi yang
mencetuskan kelahiran bayi.
Rahim merupakan organ anatomi yang berotot dan kontraksinya akan menyebabkan puan mengalami sakit belakang.
Perjalanan kontraksi ini berlaku dari bahagian atas sehinggalah ke
bahagian bawah rahim. Kontraksi ini mungkin akan diikuti dengan rasa
sakit.
Rahim menjadi tegang dan mengeras. Apabila kontraksi reda, rahim
puan berehat dan perut menjadi lembut kembali. Puan akan berasa lega
dan tidak lagi cemas.
Kontraksi yang beritma dan makin bertambah kekuatan serta kekerapan
ini menyebabkan pintu pangkal rahim menipis serta membuka, dan
seterusnya bayi akan menurun ke arah faraj. Kekerapan dan kekuatan
kontraksi ini berakhir dengan kelahiran bayi.
Ada di antara ibu-ibu mengandung yang mengalami kontraksi pada
minggu ke-34 dan juga mungkin pada minggu-minggu yang sebelumnya.
Kontraksi ini lazimnya berlaku pada penghujung hari dan tidaklah
begitu menyakitkan tetapi tetap mencemaskan ibu yang mengandungkan anak
sulung. Kontraksi ini dipanggil sebagai kontraksi Braxton Hicks. Ianya
sakit bersalin yang palsu.
Semasa kesakitan bersalin yang sebenar, bayi puan dilindungi dari
diremukkan oleh rahim dengan kehadiran air ketuban. Lama kelamaan,
apabila kontraksi bertambah, lapisan dinding 'belon' yang berisi dengan
air ketuban akan pecah. Kehadiran air ketuban melalui faraj mungkin
digambarkan sebagai lembap ataupun basah kuyup. Lazimnya selepas
pecahnya belon air ketuban, kontraksi bertambah dan menjadi-jadi.
Sebab kelahiran dipercepatkan
Doktor perbidanan tidak akan mencadangkan induksi ataupun
mencepatkan kelahiran sekiranya puan tidak mempunyai risiko-risiko
tertentu.
Tempoh kelahiran serta kemudahan unit rawatan rapi neonatal juga
diambil kira. Tujuan induksi ataupun mempercepatkan kelahiran dipilih
sekiranya terdapat risiko kepada kesihatan puan jika masih lagi
mengandung, ataupun mungkin untuk melindungi kesihatan bayi dalam
kandungan.
Sekiranya puan dan kandungan tidak bermasalah, jarang sekali induksi
ataupun mempercepatkan kelahiran dilakukan sebelum minggu ke-39.
Di antara sebab-sebab mengapa kelahiran dipercepatkan adalah:
n Puan mempunyai penyakit darah tinggi semasa mengandung.
n Puan mempunyai masalah kesihatan di mana sekiranya tempoh mengandung dilanjutkan boleh memudaratkan.
n Kandungan puan melebihi tempoh jangkaan, iaitu tempoh jangka dan dicampurkan 10 hari.
n Puan turun air ketuban dan kuman telah menjangkiti rahim.
n Uri (plasenta) terlucut dari dinding rahim, menyebabkan puan
kehilangan darah yang banyak. Dalam keadaan ini, puan akan menghadapai
kelahiran melalui pembedahan caesarean.
n Kebocoran air ketuban sebelum tempoh matang.
Ada banyak sebab-sebab lain lagi yang menyebabkan kelahiran
dipercepatkan, mungkin kerana sosial logistik di mana kandungan puan
telah pun mencukupi penggal dan kediaman puan jauh di pendalaman.
Proses induksi kelahiran
Lazimnya di hospital, ubat jenis prostaglandin akan dimasukkan ke
dalam faraj, tetapi ada juga yang menggunakan teknik ubat oksitosin
melalui pembuluh darah.
Cara lain seperti menggunakan laminaria yang diletakkan di pembukaan
pangkal rahim. Dengan masa, alat ini menyerap air dan menjadi bertambah
lebar, jadi pangkal rahim dibukakan secara perlahan-lahan.
Sekiranya puan mempunyai kontraindikasi untuk menggunakan kaedah
lazim untuk mematangkan pangkal rahim, berkemungkinan doktor perbidanan
akan membuka pangkal rahim dengan cara menyapu lapisan nipis yang
melindungi air ketuban.
Dengan kaedah ini, puan mungkin mengalami sedikit kekejangan dan juga sedikit berdarah yang tidak merbahaya.
Badan puan akan mengeluarkan prostaglandin sendiri yang mana dengan
masa akan melembutkan pangkal rahim dan akhirnya menyebabkan kontraksi
serta mencepatkan kelahiran.
Sekiranya pangkal rahim sudah terbuka tetapi bukaannya masih kecil,
berkemungkinan juga lapisan selaput yang melapisi air ketuban akan
dipecahkan, kaedah ini dijalankan sekiranya kepala bayi sudah jatuh
jauh ke dalam tulang pinggul.
Induksi atau proses mencepatkan kelahiran tidak boleh dijalankan sekiranya:
l Uri (plasenta) puan berada di bawah (tempat bukaan pangkal rahim).
Keadaan ini dipanggil plasenta praevia, kelahiran terpaksa dijalankan
melalui pembedahan.
l Bayi dalam kandungan berada dalam keadaan melintang, atau mana-mana kedudukan di mana kepalanya bukan di tulang pinggul.
l Tali pusat bayi anda berada di bawah dan mungkin terlebih dahulu
keluar sekiranya lapisan air ketuban bocor, ini boleh menyebabkan
kematian bayi.
l Puan pernah mengalami pembedahan pada rahim, mungkin kerana
fibroid ataupun membaik pulih anatomi rahim yang abnormal bentuknya.
Risiko
Terdapat beberapa risiko berkaitan dengan induksi atau mana-mana kaedah untuk mencepatkan kelahiran.
Puan jangan bimbang, walaupun ada sedikit risiko tetapi kaedah-kaedah yang dipraktikkan di hospital adalah selamat.
Untuk pengetahuan puan, risiko-risiko yang mungkin berlaku adalah seperti:
n Perubahan pada kadar degupan jantung bayi dalam kandungan.
n Mungkin risiko jangkitan pada puan serta bayi di dalam kandungan.
n Masalah yang berkait dengan tali pusat bayi seperti terhimpit, terkeluar dahulu semasa pecahnya air ketuban dan sebagainya.
n Rangsangan berlebihan terhadap kontraksi rahim menyebabkan kekerapan kontraksi terlalu cepat dan terlampau kuat.
n Pecahnya rahim.
Perlu ditegaskan pada puan sekiranya puan perlu melalui induksi atau
kelahiran yang perlu dipercepatkan, pilihlah hospital atau pusat
bersalin yang mempunyai kemudahan asas perbidanan yang boleh mengenal
pasti akan masalah yang mungkin akan terjadi lantas merujuk ke hospital
yang lebih berkelengkapan untuk memastikan kesihatan puan serta bayi
terjaga dan terurus.
Puan harus ingat yang setiap wanita mengandung walaupun nampaknya
tidak berisiko, tetapi dalam masa sekelip mata, keadaan perbidanan
boleh berubah dan mungkin memudaratkan nyawa ibu serta bayi yang penat
lelah dikandung selama sembilan bulan lamanya.
Jangan takut untuk berbincang dengan doktor atau jururawat mengenai sebarang isu kandungan serta kesihatan puan.

0 comments:

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

Beauty Tip of the Day